Monday, November 23, 2009

Ada apa dengan rumah??

Ada apa dengan rumah kita sekarang.....??? Nyaman iya...adem iyaa...betahh..iya bangettt...Bersyukur banget udah bisa beli rumah disana...lingkungan yang nyaman, keamanan terjaga...tata letak dan taman yang baguss..fasilitas ok banget....semua ada dalam kompleks....Mo beli nasi sebungkus aja bisa delivery kok di resto2 sana. secara pedagang ndak bisa masuk perumahan kecuali sayur dan roti ya...nyaman bangett kan...ndak usah bingung mo nyari2 makanan keluar komplekss...

Udah hampir 4 tahun kita beli tuh rumah disana...dan udah 4 tahun juga kita tinggalin...Trusss kenapa kemaren-kemaren ini kita kepikiran buat nyari rumah lain lagii...alias pengen pindah...dengan alasan sedikit agak terpaksa...???

Bukan ketidak nyamanan rumah yang menjadi persoalan...tapi sosialisasi yang sedikit agak memburuk yang kami pikirkan....Sejak awal November ini..cluster yang kami tempati udah dilepas sama developer..disebut dengan cluster mandiri...Kalo sebelumnya masih dibawah developer...masih diurus dan disubsidi sama developer....Nah berhubung cluster mandiri tuh...semua penghuni bertanggung jawab atas fasilitas/keamanan cluster masing2...Soo bisa dibayangin...satu cluster kudu gaji 10 security, 4 orang tenaga kebersihan harian, tenaga pengelola sampah rumtang dan biaya2 kecil lainnya...

Otomatis akibat dari semua ituuu....biaya pengelolaan lingkungan yang dibebankan ke warga jauhhh lebih mahalll....itungannya dah tus tus ribu...Bagi kami ok ok saja...karena kami memilih tinggal dan beli rumah disana..berarti kami siap dengan konsekwensinya....Kami butuh keamanan 24 jam...butuh kenyamanan/kebersihan...coz ndak semua orang bisa lalu lalang masuk cluster...Anak-anak terjaga walopun bermain di taman....Dan kami siap dengan biaya yang kami keluarkan untuk mendapatkan keamanan dan kenyamanan tersebut...

Ternyata nehh...dari desas desus yang kami dengar...masih banyak warga sana yang tidak mau dibebanin dengan biaya2 tersebut...dengan alasann mahalllll.....Upsss...agak tercekat dengernya...secara mereka juga memilih tinggal di lingkungan cluster begitu...mereka butuh keamanan juga...Bingung dehh gua...secara ada yang mampu beli 2 rumah disana( satu rumah aja harganya dah bikin gua ngencengin ikat pinggang nehh )...secara di parkiran rata2 mobil mereka 2 dengan tahun keluaran terbaru...secara rumah2 mereka sudah direnov bagusss....Nah lhooo...masak mereka ndak mampu bayar segitu sehhh...alahhhh alasan bisa aja ya...mau gratisss...Kembali lagi ke pepatah...jangan liat kulit, isinya belum tentu seperti kulitnya ya...he..he...

Nah kalo pada egois2 begini...kita sebagai warga juga jadi mikir....gua bayar...eloe kagak bayar...jadi eloe tinggal nikmatin fasilitas yang dibayar tetangga2 eloe....aduhhh makkk...bisa ya orang idup seperti ituu...gua sihh malu ya...Ini emang baru berjalan satu bulan ini...kita mau liat duluu...Kalo suasana tetap ndak nyaman...alias antar warga ndak mau toleransi untuk pembayaran biaya pemeliharaan lingkungan...udah kelintas nih dipikiran pengen nyari rumah lagiii, mungkin ke cluster tetangga..he..he...secara kita dah cinta tinggal di kompleks tersebut....Mudah-mudahan rw,rt dan warga disana punya solusi yang bagusss buat warga yang rada ' bandel' gituuu....

4 comments:

alumongga said...

Emang enak mam, kalau tinggal di cluster. Anak2 aman main di kompleks. Tapi emang, kadang orang maunya enak tapi gak mau bayar mahal hihihi. Kalau di tempat saya cluster kecil sih, jadi bayarnya masih murah :-)

ke2nai said...

kl bayar uang lingkungan bukan persoalan mampu gak mampu kayaknya mbak. Tp mau atau enggak... Hehe.. Mama sy bendahara RT, jd cukup di pusingin sm urusan iuran rt ini :D

Gian Rayta said...

mana tau dengan bisnis ini bisa beli rumah lagi...terbukti seperti saya ini..
http://www.komisiGRATIS.com/?id=gian_rayta

bambang laksono said...

IPL.. Ah tai kucing.