Tuesday, May 13, 2008

ASI Exclusive

Hasil curhatan atau lebih tepatnya cerita seorang teman gua kemaren menginspirasi gua buat posting disini...Diawali dengan kedatangan si teman ke ruangan gua dengan pembuka kata...

" pssttt kok eloe sekarang jarang ngobrol diruangan gua lagee sih..."? tegornya

" sorry dori moii lah..gua sibukk sama dunia maya nih, jadi jarang ketempat eloe deh...!" balas gua...

Ternyata si teman mo curhat dan lebih tepatnya mo dengar pengalaman gua waktu masih memberi ASI Exc buat anak gua...Yappsss...gua emang lulus memberikan ASI Exc selama 6 bulan pertama dikehidupan Daffa walopun dihadapkan dengan beberapa tantangan yang gua bilang sih ngga' gampang...Lagian gua mesti pergi pagi pulang malam juga thoo...Lain kalo gua full time dirumah sama Daffa...mungkin lebih gampang kaleee...

Si teman baru aja punya baby..baru sebulanan...gua sih menyemangati dia buat tetap memberi ASI Exc, tapi si teman bercerita jikalau halangan terbesar justru dari dalam diri istrinya...Sang suami sudah berusaha keras mensupport si istri untuk memberikan ASI Exc..tapi sang istri ngga' pede dan merasa seide dengan pengaruh lingkungan dan keluarga untuk menambah susu formula buat baby mereka..Sangat disayangkan menurut gua sebab sang istri adalah dokter...sepertinya dokter spesialis kulit...

Akhirnya gua mengenang kembali perjuangan memberikan ASI Exc ke Daffa saat itu, yang gua ceritakan ke teman gua...Ngga' gampang emang..pastiii dong yah. Belum semua orang bisa mengerti dan memahami kenapa cuma diberi ASI untuk si bayi.Belon lagi menghadapi dan memberikan pengertian kepada ortu dan mertua...gimanapun juga merekakan produk "zaman dulu" dimana masa itu bayi berumur 4 bulan saja sudah diberi makanan....Ini cuma diberi ASI tho..apa cukup menurut mereka...Untuk meyakinkan mereka bukan hal yang gampang.

Alhamdulillah banget Bapak-nya Daffa pendukung penuh, pemberi semangat dikala gua on off memerah ASI dan mengumpulkan segala informasi penting tentang seluk beluk ASI dan merawat bayi....Dan memang ASI Exc yang gua berikan ke Daffa gagasan awalnya dari suami gua....Saluttt emang gua sama dia..

Tantangan yang gua temui adalah saat dikantor :

* Tidak ada ruang khusus yang bisa dipakai buat memerah..alhasil gua memerah ASI di toilet..dengan membaca "Bismillahhirahmaniirahim" aja semoga ASI gua ngga' tercemar...Alhamdulillah memang Daffa sehat-sehat aja tuh

* Harus menerima pertanyaan atau lebih tepatnya komentar beberapa temen gua..yang bilang gua memberikan ASI basi lah buat anak..yang bilang gua ogah rugilah beli susu formula....tooop kan...bikin sebel aja...

* Memerah ASI itu gampang??? Tidak teman-teman...gua harus rela mengalami memar-memar di sekitar payudara gua...Kenapa?? Karena gua memerah dengan tangan...tidak memakai pompa alias breast pump.

* Stresss...iyah sering banget. Stress takut ASI ngga' cukup buat Daffa dirumah sementara kita tidak menyediakan susu formula..Tiap hari gua harus makan semangkok sayu daun katuk atau bayam...kebayang bosennya dong.he..hee

* Gua harus rela bawa cooler box yang berisi botol2 & blue ice untuk menaro ASI..Kalo yang ini beruntung bisa selalu bareng suami...tapi kadang kala pulang sendiri gua juga mesti nenteng tuh cooler box....yang lumayan besar...Beruntung juga dikantor ada lemari es..jadi gua bisa naro ASI perahan di freezer sebelon dibawa pulang memamkai cooler box.

Ahhh..kalo dingat-ingat bisa panjang lho ini cerita gua....demi ASI Exc buat si buah hati...Dimalam hari gua cuma bisa tidur 3 jam mungkin yah...coz Daffa tuh minum ASI nya mesti setiap 1,5 jam...Jadinya maknya sering melek..Kala weekend kalo pergi-pergi ato ngemall gua ngga' repot, coz tinggal mencari ruang menyusui anteng deh disana...Sayang sekali tidak semua mall di Jakarta mempunyai ruang menyusui..he..he...Gua pernah menyusui di gudang tempat ganti baju dan makan para pramuniaga salah satu mall besar di blok m...Untung mbak2 disitu bisa bantu gua untuk menjaga pintu gudang...ha..ha...jangan sampe pramuniaga cowok main masuk aja ke gudang ...

Nah intinya yang gua ceritain keteman gua adalah..semangat dan keinginan si istri harus terus dibangkitkan..untuk memberi ASI Exc...coba joint di milis asiforbaby dan milis sehat deh teman....banyak informasi dan sharing yang bisa kita dapat disana..Sayang ahhh masih satu bulanan mesti minum susu formula..

9 comments:

Eucalyptus said...

Aku gak pernah kasih ASi exclusive, jadi tetep dicampur susu kaleng.. he he, walaupun yg terakhir lumayan lama kasih sampe 8 bulan tuh

Nunik 'n Family said...

beruntungnya daffa, fikri dulu malah emoh sama asi Ibunya, tapi... alhamdulillah Fikri termasuk anak yang kuat..daya tahan tubuhnya bagus meski gak minum ASI

Kelwa2n said...

wah salut aq! perjuangan utk ngasih asi exclusive berat jg ya tp tetep sebanding dg hasilnya...

icHaaWe said...

wah..segitunya yah pengorbanan seorang ibu yg wanita karir...

aku sendiri mah gak pernah peres2an...

skrg lg bingung niy..anakku dah lebih dr dua taun..msh aja nyusu ... susah ngelepasnya

Ocha said...

Makasih yah teman semua komennya...diposting coz ada temen yang lagi minta pencerahan...he..hee

Indah said...

Sama donk...aku dl waktu kerja peres ASI jg dikamar mandi, sampe stgh jam perjuangan meres susu dapet 120cc bok...langsung masukin termos bawa deh ke malang. sampe malng lgsng masukin kulkas..mlmnya diangetin...boleh gak ya tp kt dokter sah-sah aja tuh....gmn lagi demi baby gitu

maya said...

ini yang namanya super mama hehehhe

minerva said...

Emang susah cari tempat diktr tuk meres ASI. Kalo aku dulu ya.. meres di dapur atau di toilet deh... karena tidak maksimal jadi peresannya kurang so.. terpaksa campur ma susu kaleng. Mba Rifa ngerasain ASI cuma ampe 10 bulan (solae dah hamil lagi) n Alhamdulillah klo Dede Fakhri ampe 2 tahun.

ary said...

Top deh Ocha ! bagi pengalaman ama temen ttg ASI. Kalo aku sih cuek aja nyusuin di depan umum, yang penting modal syal di dalam tas. Dah pernah disentil ama omongan orang iseng di mall, tapi cuek ajah. Smoga istri temenmu jadi PD deh tuk kasih ASI full ke bayinya.