Friday, May 30, 2008

Kronologis 24 Mei 2008

Sabtu pagi 24 Mei 2008 jam 1:30 dini hari, telpon rumah berdering..sayup-sayup gua denger coz lagi tidur nyenyak. Serta merta gua bangunin misua gua karena gua sendiri lagi ngga' sehat...Dari dalam kamar gua denger suami menjawab telpon dengan cemas dan buru-buru ditutup, ternyata telepon dari Bogor...Degggg...jantung gua berdebar...pasti ada sesuatu, apakah Daffa sakit or papa yang sakit...

Suamiku langsung masuk kamar mandi dan suruh gua siap-siap sambil bilang papa sakit..deggg laggiii...sambil nunggu suami di kamar mandi gau telpon ke Bogor lagi dan tanya papa sakit apa...bener...ternyata serangan jantung...beliau emang pengidap penyakit jantung koroner walaupun sudah pernah dioperasi by pass pada tahun 2000 lalu...Gua minta nyokap tuk telpon tetangga or temen papa dan bawa ke RS dulu..kebetulan RS terdekat cuma sebelahan sama kompleks rumah ortu...

Akhirnya kita berangkat ke Bogor tanpa persiapan apa-apa..maklum tengah malam buta...di mobil sambil berdoa semoga papa ngga' apa-apa..Alhamdulillah saat itu gua dan suami tenang..Sampai Bogor kita langsung ke RS dan ketemu papa di UGD yang sedang diinfus dan diberi oksigen...Papa kesakitan dan berkeringat menahan sakit....Gua pegang tangannya...dia minta minum...Sambil gua elus-elus dadanya...Suami gua langsung ke bagian admin untuk pengurusan selanjutnya...Ngga' lama, om Khalid sahabat papa yang tadi mengantar datang dari bag admin..beliau bilang kegua kalo kondisi papa cukup parah...coz penyumbatan di pembuluh darah jantung sudah cukup besar...Gua diminta tabah, istighfar dan berdoa..Obat akan disuntikkan...sehabis itu papa akan dimasukkin ke ICU...saat itu gua pasrah...gua ikhlas...gua sempat bilang ke suami...Gua ikhlas kalo hal terburukpun terjadi..semua begitu tiba-tiba...

Suami gua nemenin papa pas disuntik-in obat..sayup-sayup gua denger mereka ngobrol..Ngga' lama suami gua keluar dan gua tanya...papa omong apa tadi...Ternyata papa minta maaf kalo ada kesalahan....Akhirnya gua menghampiri papa....Papa minta digenggam tangannya...saat itu perasaan gua campur aduk...pengen nangis tapi gua tahan..sebisa mungkin gua tersenyum untuk membesarkan hatinya...Papa juga minta maaf sama gua dan bilang maaf kalo papa selama ini kurang 'baik' dalam merawat dan membesarkan gua..Papa titip Daffa...minta Daffa dijaga dan diperhatikan...jangan disia-siakan...Gua sempat cium keningnya, airmata papa menetes...

Ngga' lama papa dibawa keruang ICU..kita semua ngga' boleh masuk. Berhubung mama dirumah sama Daffa, akhirnya gua memutuskan untuk pulang kerumah dan gantian dengan mama...Mama pengen ke RS nemenin papa...Gua pulang dianter suami..gantian mama yang ke RS...Kakak gua juga udah dateng...agak lega sedikit...

Dirumah Daffa crunky abiss..Daffa pengen nengok Ungku..tapi kan ngga' mungkin juga...masih jam 4 pagiii..Daffa guling-guling di halaman..tidur-tiduran dirumput sambil nangis..Gua kewalahan...gua bingung...antara panik, resah, sedih dan kesel ngeliat Daffa crunky...Gua sabar-sabarin hati ini...Akhirnya Daffa bisa diajak masuk rumah...pintu rumah gua kunci...Daffa berontak lagiii...gua dipukul abis-abisan..gua tahan aja, sebisa mungkin menahan emosi...

Ngga' lama Bapaknya Daffa kembali dari RS setelah mengantar mama. Daffa capek dan ketiduran...Gua mandi dan bikinin bapaknya Daffa sarapan...Sehabis sarapan gua suruh misua tidur dulu, nanti gantian jaga di RS...Misua bobo sama Daffa di kamar...gua tidur-tiduran di karpet sambil nonton TV sembari telpon nyokap dan kakak gua di RS menanyakan perkembangan papa...Sampai saat itu Alhamdulillah perkembangan papa bagus...masih sadar dan sakitnya sudah berkurang..Malah info dari mama, jam 7 pagi papa sudah duduk, solat serta sarapan bubur dan teh manis...Infonya lagii kalo udah mendingan bakal dipindah ke kamar rawat biasa...Gua mulai lega....gua coba tuk tidur sebentar...

1 jam kemudian gua ditelpon kakak gua...disuruh ke RS dengan berita papa kritis...Ya Allah...gua gemetaran..dalam hati gua batin..saatnya akan tiba...Gua bangunin suami..berhubung ngga' ada yang jaga Daffa gua berangkat ke RS sendiri..Daffa masih bobo...Untung ada adik mama yang dateng, jadi gua bisa nebeng mobilnya...Sampe ruang ICU gua lihat kondisi papa sudah koma...semua alat sudah dipasang...Gua pasrah.gua coba hubungi beberapa saudara yang belum sempat diberi tahu..Sambil berdoa kita melihat usaha tim dokter bantu papa...sampai akhirnya tim dokter memutuskan memasang ventilator untuk membantu bekerjanya jantung...Kata nyokap sebelum koma papa masih sempat minta maaf ke mama dan titip jaga Daffa

Sejam setelah ventilator dipasang, gua lihat grafik di monitor sudah mulai datar...Gua siapkan batin dan perasaan gua...bener juga ngga' lama tim dokter mulai mencabut satu persatu alat-alat ditubuh papa..dan salah satu dokter menghampiri mama dan bilang..."Bu kita udah usahakan..tapi Tuhan berkehendak lain..yang tabah dan sabar yah Buu..." Langsung tangis kita pecah...semantara telpon berdering-dering...banyak yang tanya papa sakit apa..tapi jawaban kami papa sudah pergi...mirisss memang...semua pada nangis...

Saat jenazah papa diurus di RS, gua disuruh pulang buat nyiapin segala sesuatunya...Gua pulang dengan om Khalid sahabat papa..dia akan mengurus segala sesuatu-nya dan memberi berita ke kompleks...Sampai rumah, suamiku tanya kenapa gua pulang...Ya Allah tadi gua dah telpon bilang papa sudah pergi suamiku ngga' denger...Setelah gua bilang lagi tangisnya langsung pecah....Kita berdua menangis...Daffa bingung..dia bilang kenapa Ibu menangis..tadi Ibu pergi kan ngga' nangis...Ya Allah Nak..lihat wajahmu Ibu langsung ingat wajah Ungku....Kata Bapaknya tadi dalam tidur Daffa teriak-teriak dan ngigau...mungkin pas papa sakratul...

Alhamdulillah banget papa tinggal dilingkungan yang hubungan antar sesamanya bagus banget...semua tetangga dan saudara turut membantu...tanpa komando semua disiapkan...gua yang shock dan ngga' ngerti mesti nyiapin apa-apa cuma disuruh dirumah dan terima tamu...gua ngga' tau lagi mo ngapain...

Alhamdulillah banget..begitu banyak pelayat yang datang sampai malam, begitu bagus sosialisasi papa dengan lingkungannya, begitu banyak keluarga, teman, sahabat yang sayang sama beliau...semua datang silih berganti mendoakan papa...Begitu banyak telepon dan sms yang masuk...Menjelang sholat ashar jenazah papa dibawa ke mesjid tempat biasa papa sholat jamaah 5 waktu...begitu banyak jamaah yang ikut menshalatkan papa untuk terakhir kalinya. Selesai shalat rombongan jenazah berangkat ke pemakaman Blender Kebon Pedes Bogor...Mama dan adik gua ngga' mau ikut...cuma gua, kakak gua laki dan suami gua yang ikut ke pemakaman...Di makam gua berusaha tegar...dengan sabar salah seorang uztad mengajak gua untuk meninggalkan makam...Alhamdulillah kita semua tegar...ikhlas...

Info dari kampung halaman...begitu banyak yang terkejut sampai-sampai rumah ortu papa di kampung sudah penuh dengan pelayat..mereka mengira jenazah papa akan dibawa ke Pariaman untuk dimakamkan..Shalat ghaib diadakan beserta takziah 3 hari dirumah ortu papa...Selama hidupnya papa selalu berpesan jika sampai ajalnya tiba, jangan merepotkan keluarga...kuburkan ditempat yang dekat, jangan dilama-lamain jenazah papa dan ikuti prosedur seperti yang ada di Al-Quran....Pesan serupa juga disampaikan alm kepada teman-temannya di mesjid kompleks....

Sekarang tidak ada lagi papa yang lembut, papa yang sangat menyayangi anak menantu dan cucunya, papa yang sederhana, papa yang suka marah jika kita melalaikan sholat, papa yang suka marah kalo anak-anaknya boros...Papa yang sangat menyayangi Daffa melebihi dia sayang terhadap dirinya sendiri....Papa yang paling kuatir jika ada anak/menantu atau cucunya sakit...Papa yang selalu tersenyum tulus kesemua orang, yang ramah dan selalu mengajak salaman dengan kenalan yang bertemu dijalan sekalipun, papa yang selalu hadir di mesjid tiap sholat 5 waktu, papa tempat gua dan suami mengadu, papa tempat kita minta pendapat untuk memutuskan sesuatu baik dari yang kecil maupun keputusan besar, papa yang selalu mengingatkan kita tuk berhemat..Papa yang tidak mau merepotkan dan mengeluh terhadap anak-anaknya...Papa yang kepergiannya ditangisi para keponakan, cucu, ipar,sahabat, teman dan semua sodara..Ahhh ngga' ada habisnya kenangan dengan beliau...manis dan pahit...

Maafkan kami papa, belum bisa menjadi anak yang baik...yang bisa membahagiakanmu semasa hidup...Maafkan kami yang belum pernah dengan hati dalam mengucapkan terima kasih atas semua yang telah engkau berikan kepada kami dan cucu-cucumu...Insya Allah almarhum ditempatkan sisinya...Insya Allah dilapangkan kuburnya, Insya Allah surga ada bersamamu...Insya Allah doa kami tak putus untukmu papa...Aminn

Note :Saking sayang & rindunya sama papa, Bapaknya Daffa minta bertemu dalam mimpi...Alhamdulillah terkabulkan...Aminnn

12 comments:

primaningrum said...

whuaaaaaa aku jadi mbrebes mili.... ikhlas ya cha!!!

Al Fatihah buat Ungku Daffa..

Ocha said...

Bunda...makasih banyak..iyah Bunda nulis ini sambil bercucuran air mata...Makasih sekali support dari Bunda

Nunik 'n Family said...

Cha, asli jadi campur aduk baca postingan kamu, aku jadi inget alm bapakku yg meninggal 3 tahun lalu...tiba2 juga, bahkan cuma Ibuku yg mendampingi alm Bapak waktu menghadap Yang Kuasa.
Rasanya aku juga blom bisa kasih tebaik untuk blio.

Mamae Yusuf said...

uuuhhh mataku berkaca-kaca non, sabar ya... persis kaya'kakungku, mendadak sekali, rasanya gak percaya... begitu cepat pergi... mengingat badan almarhum segar bugar

dwiwoelan said...

Aduh mbak, sedih deh..tegar ya Mbak Ocha..

Indah said...

Yah...Allah ada rencana laen...yg kita gk bisa pahami,mungkin itu jln terbaik bagi Allah...untuk mengurangi rasa sakit beliau, kita cuma bisa berpasrah dan mendoakan saja....aku ikut doain ya...aku pernah jg merasakan begitu....Al Fatihah buat papanya Ocha.jgn terus bersedih biar beliau disana merasa damai....ikhlas ya.

Eucalyptus said...

Innalillahi wa'innalillahi roji'un... Turut berduka cita atas wafatnya ayahanda tercinta ya Cha... Moga arwah beliau mendapat tempat yang layak disisinya. Kamu yang tabah ya...

Ocha said...

Nunik, Yuli, Indah, Dwi & Mbak Evi...makasih banyak atas doa dan supportnya...Insya Allah kami semua sudah ikhlas...Ada yang tersirat dipostingan ini..bahwa selagi ortu masih ada kadang kita lupa...setelah dia tiada ada penyesalan dalam diri belum bisa buat dia bahagia...Semoga teman-teman yang masih punya orang tua lengkap bisa membahagiakan dan menjaga ortunya...

Mamah Ani said...

Innalillahi wa innailaihi rajiun
Semoga almarhum dimuliakanNya disana

meyrinda said...

aku baca ini kok jadi inget ayahandaku tercinta ya? pasti tak ada kata siap untuk ditinggalkan orang tercinta..hisk...mudah2an kita snantiasa diberi kebaikan2 ya amien

Ocha said...

Mama Ani & Meyrinda..makasih ya ucapan dan doanya...

maya said...

sampe nangis bacanya mba. turut berduka cita yah,semoga beliau di tempatkan disisi Allah yang paling baik , diterima amal ibadahnya dan diampuni dosanya. amiinn..